Menu

Mode Gelap

Hot News · 27 Jul 2023 13:59 WIB ·

8 Warga Terjebak di Galian Tambang Emas Ajibarang Jateng


					8 Warga Terjebak di Galian Tambang Emas Ajibarang Jateng Perbesar

daulatrakyat.com – Sebanyak delapan orang warga Kabupaten Bogor terjebak di dalam lubang tambang emas ilegal di Tajur, Desa Pacurendang, Kecamatan Ajibarang, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Selasa, 25 Juli 2023 pukul 23.00 WIB. Ke delapan penambang liar di tambang emas rakyat tersebut diperkirakan sudah meninggal.

Berdasarkan informasi yang dihimpun dari grup relawan, sebanyak delapan orang penambang ilegal tersebut dilaporkan terjebak saat melakukan aktivitas penambangan pada pukul 20.00 WIB, Selasa malam.

Namun karena terjadinya rembesan air dari lokasi galian tambang yang lain, sehingga membuat jalan keluar tertutup air. Hal itu menyebabkan 8 penambang tersebut terjebak di dalam lubang tambang sedalam 20 meter pada pukul 23.00.

Identitas Korban yang Terjebak di Lubang Tambang Emas

Identitas para penambang asal Kabupaten Bogor tersebut yakni :

  1. Cecep Suriyana, lahir di Bogor 1 Mei 1994 (29 tahun), warga Desa Cisarua RT 2/8 Kecamatan Sukajaya, NIK: 3201350105100004
  2. Muhammad Rama Abd. Rohman, lahir di Bogor 12 Desember 1985 (38 tahun), warga Desa Cisarua RT 2/5 Kecamatan Nanggung, NIK: 3201211212850003
  3. Ajat, lahir di Bogor 5 Februari 1994 (29 tahun), warga Desa Kiarasari RT 1/6 Kecamatan Sukajaya, NIK: 3201350502940003
  4. Mad Kholis, lahir di Bogor 8 November 1991 (32 tahun), warga Desa Kiarapandak RT 2/7 Kecamatan Sukajaya NIK: 3201350811910004
  5. Marmumin, lahir di Bogor 31 Agustus 1991 (32 tahun), warga Desa Kiarasari RT 2/6 Kecamatan Sukajaya, NIK: 3201353108910001
  6. Muhidin, lahir di Bogor 28 Agustus 1979 (44 tahun), warga Desa Kiarasari RT 1/4 Kecamatan Sukajaya, NIK: 3201352808790001
  7. Jumadi, lahir di Bogor 11 Juli 1990 (33 tahun), warga Desa Cisarua RT 1/8 Kecamatan Sukajaya, NIK: 3201351108900006
  8. Mulyadi (40 tahun) warga Desa Kiarasari RT 02/06 Kecamatan Sukajaya, Kab Bogor.

Sejak Selama malam, BPBD Provinsi Jawa Tengah dan BPBD melakukan Kabupaten Banyumas sudah berada di lokasi kejadian bersama Basarnas Cilacap untuk melakukan assesment dan evakuasi.

Hingga Rabu siang 26 Juli 2023, petugas belum berhasil mengevakuasi korban. Di lokasi kejadian, juga telah hadir aparat Polresta Banyumas, Basarnas Unit Siaga SAR Sokaraja dan UPT Damkar, Satpol PP Kabupaten Banyumas, Kodim, 0701 Banyumas, Korem Wijayakusuma, serta Brimob Batalyon D Pelopor Banyumas.(Acep Mulyana)

Artikel ini telah dibaca 1 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Kisah Petani Pepaya Raup Omzet Rp36 Juta Per Bulan Berkat Pinjaman Ultra Mikro BRI

18 April 2024 - 22:38 WIB

Kisah Petani Pepaya Raup Omzet Rp36 Juta Per Bulan Berkat Pinjaman Ultra Mikro BRI

Heboh Bunuh Diri Sambil Live IG, Instagram Meli Joker Diserbu

17 April 2024 - 22:06 WIB

Heboh Bunuh Diri Sambil Live IG, Instagram Meli Joker Diserbu

Terus Cetak Pertumbuhan Positif, Aset Kelolaan Wealth Management BRI Tumbuh 21% Pada Kuartal I 2024

17 April 2024 - 21:57 WIB

Unggul Dalam Inovasi, Wealth Management BRI Prioritas Raih Penghargaan Retail Banker International Asia Trailblazer Awards 2024

Nasabah KUR BRI, Sate Klathak Pak Pong Jadi Primadona Wisata Kuliner Saat Mudik Lebaran ke Yogyakarta

16 April 2024 - 20:06 WIB

Nasabah KUR BRI, Sate Klathak Pak Pong Jadi Primadona Wisata Kuliner Saat Mudik Lebaran ke Yogyakarta

Makin Panas! Iran Bersiap Serang Israel

13 April 2024 - 21:44 WIB

Makin Panas! Iran Bersiap Serang Israel

UMKM Binaan BRI Ini Jadi Kuliner Rekomendasi Pemudik di Pekalongan

13 April 2024 - 21:41 WIB

UMKM Binaan BRI Ini Jadi Kuliner Rekomendasi Pemudik di Pekalongan
Trending di Hot News