Menu

Mode Gelap

Politik · 18 Nov 2023 17:00 WIB ·

Ijtima’ Ulama Hanya Undang AMIN, Ternyata Ini Alasannya


					Ijtima’ Ulama Hanya Undang AMIN, Ternyata Ini Alasannya Perbesar

daularakyat.com – Ijtima’ ulama hanya mengundang Capres dan Cawapres Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar (AMIN). Pihak panitia pun menjelaskan alasan tak mengundang pasangan calon (paslon) lainnya.

Ketua Organizing Committee Ijtima’ Ulama, Ust. Slamet Maarif, membenarkan Ijtima’ Ulama dan Tokoh Nasional yang digelar di Komplek Az-Zikra, Sentul, Kabupaten Bogor, Sabtu 18 November 2023 hanya mengundang satu paslon yakni Anies-Cak Imin. Dia pun membeberkan alasannya.

“Ya, memang hanya satu Capres yang kami undang, karena masukan dari teman-teman di daerah itu lebih mengarah ke satu Capres itu. Tinggal kita mewujudkan bentuk dukungan dalam bentuk ikatan dengan Capres-Cawapres tersebut. Menurut kriteria umum apalagi melihat hasil Ijtima’ tahun sebelumnya, dua paslon lain tidak memenuhi syarat,” jelasnya.

Jika pada saat pembukaan acara muncul riak-riak dan statement dukungan terhadap Anies-Cak Imin, lanjut Ust. Slamet Maarif, hal itu masih belum resmi.

Demikian pula terkait komitmen dukungan yang diberikan kepada Capres-Cawapres pilihan ijtima’ ulama, masih terus dibahas oleh musyawirin (peserta musyawarah) dari 24 provinsi.

“Yang pasti sejak ijtima’ ulama yang pertama, kami mendukung seseorang itu tidak pernah kontrak urusan jabatan atau bagi-bagi kue. Tapi bagaimana Capres-Cawapres yang kami dukung itu menjalankan pakta integritas untuk kepentingan bangsa dan negara. Bahkan kami akan mendukung all out meski tanpa dukungan dana dari Capres-Cawapres,” paparnya.

Ust. Slamet Maarif menegaskan bahwa hingga Sabtu 18 November 2023 pukul 14.00 WIB, para ulama belum mengeluarkan putusan resmi terhadap AMIN.

“Putusan resminya nanti sore sekitar pukul 17.00 WIB. Saat ini masih berlangsung rapat pleno yang dibagi dua komisi. Komisi keumatan dan komisi politik Pilpres dan Pileg,” katanya.

Diterangkannya, komisi keumatan antara lain membahas beberapa persoalan yang dialami umat Islam di Indonesia maupun dunia, seperti budaya dan maraknya propaganda LGBT dan persoalan Palestina yang sampai saat ini masih dizolimi oleh zionis Israel.

Sedangkan komisi politik membahas arah umat Islam di tahun 2024 baik Pilpres maupun Pileg.

“Nanti hasil rapat pleno Ijtima’ ulama akan merekomendasikan bagaimana sikap kami tentang Palestina, LGBT, kriteria tentang pemimpin atau kepemimpinan baik legislatif, yudikatif, maupun eksekutif. Termasuk tentunya dukungan kepada Capres-Cawapres berikut tanggungjawabnya kepada umat yaitu pakta integritasnya,” sebutnya.

Ust. Slamet Maarif menambahkan, keputusan resmi Ijtima’ ulama adalah jika rapat pleno akhir disepakati kemudian disetujui oleh Capres-Cawapres yang didukung.

“Para peserta juga menghendaki Pemilu yang damai, jujur, dan adil, termasuk wasitnya jangan ikut main ke lapangan. Pemilu itu untuk menyatukan umat, bukan memecah belah umat,” imbuhnya.***

(Acep Mulyana)

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Syarikat Islam Dukung Dedie Rachim Jadi Walikota Bogor 2024

17 May 2024 - 17:21 WIB

Syarikat Islam Dukung Dedie Rachim Walikota Bogor 2024

Dukungan Ulama Mengalir Untuk Dedie Rachim di Pilwalkot Bogor 2024

17 May 2024 - 17:18 WIB

Dukungan Ulama Mengalir Untuk Dedie Rachim di Pilwalkot Bogor 2024

KPU Kabupaten Bogor Lantik 200 Personil PPK dari 40 Kecamatan

16 May 2024 - 21:50 WIB

KPU Kabupaten Bogor Lantik 200 Personil PPK dari 40 Kecamatan

KPU Kabupaten Bogor Mulai Proses Seleksi PPK untuk Pilkada 2024

15 May 2024 - 23:58 WIB

KPU Kabupaten Bogor Mulai Proses Seleksi PPK untuk Pilkada 2024

Gerindra Bangun Koalisi Besar, Undang PPP, PKB, Nasdem, Bersatu di Pilwalkot Bogor 2024

15 May 2024 - 20:59 WIB

Gerindra Bangun Koalisi Besar, Undang PPP, PKB, Nasdem, Bersatu di Pilwalkot Bogor 2024

Ade Wardhana Siap Maju Jadi Bupati Bogor dalam Pilkada 2024 

14 May 2024 - 18:31 WIB

Ade Wardhana Siap Maju Jadi Bupati Bogor dalam Pilkada 2024 
Trending di Politik