Menu

Mode Gelap

Politik · 3 Nov 2023 19:15 WIB ·

Pedes! Kata Din Syamsuddin Pemimpin Muda Berbahaya Buat Indonesia


					Pedes! Kata Din Syamsuddin Pemimpin Muda Berbahaya Buat Indonesia Perbesar

daulatrakyat.comDin Syamsuddin mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah berbicara mengenai sosok pemimpin yang terlalu muda akan minim pengalaman dan justru akan berbahaya bagi Indonesia.

Pernyataan itu disampaikan Din saat mengadakan pertemuan dengan Ketua Umum PKB, Muhaimin Iskandar atau Cak Imin beserta sejumlah elite PKB, Jumat (3/11/2023).

Awalnya, Din memuji figur Anies Baswedan dan Cak Imin yang tergolong masih muda. Keduanya, kata Din, memiliki banyak pengalaman dalam berorganisasi.

“Saya pribadi karena keduanya bisa dianggap sebagai tokoh muda atau aktivis organisasi kepemudaan dan kemahasiswaan, Jadi belum tua, rambutnya saja masih hitam,” kata Din di kantor DPP PKB, Jakarta Pusat.

Din lalu menyampaikan Indonesia membutuhkan figur memimpin muda. Namun, bukam figur yang terlalu muda karena menurutnya akan berbahaya.

Selain itu, Din juga berbicara mengenai untuk tidak memilih figur memimpin yang terlalu tua karena berpotensi pikun.

“Yang terlalu muda, apalagi minim pengalaman, justru berbahaya. Tapi tidak terlalu tua, sangat manusiawi dan alami kalau terlalu tua ini suka pikun, suka lupa,” ucap dia.

“Jangan-jangan lupa nanti Pancasila. Tapi juga jangan terlalu muda, karena jam terbang kepemimpinan itu penting,” imbuhnya.

Sebelumnya, ia menilai pasangan bakal capres-cawapres, Anies dan Cak Imin atau AMIN merupakan bentuk koalisi dari dua organisasi masyarakat (ormas) Islam besar di Indonesia.

Sebab, Din memandang Anies merupakan warga Muhammadiyah dan Cak Imin merupakan tokoh di Nahdlatul Ulama atau NU.

“Saya ditanya ‘Kapan terjadi indonesia dipimpin tokoh NU dan Muhammadiyah?’ Saya jawab begini, Cak Imin itu tokoh NU, Mas Anies bisa lah dianggap dari Muhammadiyah,” kata Din dalam pertemuan dengan Cak Imin di kantor DPP PKB, Jakarta Pusat, Jumat (3/11/2023).

“Ini sudah terjadi koalisi Muhammadiyah dan NU,” imbuhnya.

Namun begitu, Din menegaskan bahwa koalisi Muhammadiyah dan NU yang dimaksud tidak menutup peluang bagi tokoh agama lain untuk memberikan dukungan.

Pasalnya, Din memandang Muhammadiyah dan NU memiliki jasa yang besar bagi Indonesia.

“Tapi kepada para tokoh agama lain, ini bukan wawasan sekternianisme. NU dan Muhammadiyah pilar dari angsa dan negara Indonesia. Jadi nggak perlu khawatir, karena turut membangun bangsa dan negara,” tegas Din.

Selain itu, Din menyampaikan kedatangannya bersama sejumlah ormas Islam ke kantor DPP PKB untuk menyatakan dukungan kepada pasangan AMIN. (suara.com)

Artikel ini telah dibaca 1 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Soal Duet Anies-Kaesang di Pilkada Jakarta 2024. Begini Jawaban Anies Baswedan 

14 June 2024 - 10:33 WIB

Soal Duet Anies-Kaesang di Pilkada Jakarta 2024. Begini Jawaban Anies Baswedan 

KPU Kota Bogor Tetapkan 1.515 TPS, Per TPS Maksimal 600

14 June 2024 - 10:30 WIB

KPU Kota Bogor Tetapkan 1.515 TPS, Per TPS Maksimal 600

Garap Film Animasi, Calon Bupati Bogor Ade Wardhana Adinata Puji Kreativitas Siswa SMKN 1 Ciomas

13 June 2024 - 08:50 WIB

Garap Film Animasi, Calon Bupati Bogor Ade Wardhana Adinata Puji Kreativitas Siswa SMKN 1 Ciomas

Temui Rudy Susanto, Sulhajji Jompa Ajak Samakan Persepsi Bangun Kabupaten Bogor

11 June 2024 - 21:20 WIB

Temui Rudy Susanto, Sulhajji Jompa Ajak Samakan Persepsi Bangun Kabupaten Bogor

Eks Wabup Ucok Haris Maulana Maju di Pilkada Sukabumi 2024

10 June 2024 - 13:48 WIB

Eks Wabup Ucok Haris Maulana Maju di Pilkada Sukabumi 2024

Hasil Survei Indikator, Dedie Rachim Unggul dalam Pemilihan Walikota Bogor

10 June 2024 - 12:33 WIB

Hasil Survei Indikator, Dedie Rachim Unggul dalam Pemilihan Walikota Bogor
Trending di Politik