Menu

Mode Gelap

Hankam · 26 Jan 2024 15:58 WIB ·

Tok! Arab Saudi Legalkan Miras


					Tok! Arab Saudi Legalkan Miras Perbesar

daulatrakyat.com – Arab Saudi legalkan miras dan kini membolehkan berjualan minuman beralkohol tersebut.

Kabar ini pun menghebohkan dunia, karena Arab Saudi merupakan negara Islam.

Sumber-sumber yang mengetahui persiapan toko tersebut mengungkapkan rincian rencana pada Rabu (24/1/2024), ketika sebuah dokumen yang beredar menunjukkan betapa hati-hatinya para pemimpin Arab Saudi dalam mengelola operasinya.

Tempat Penjualan Miras di Arab Saudi 

Toko yang akan menjual miras itu berada di Kawasan Diplomatik di ibu kota, toko tersebut hanya dapat diakses oleh diplomat non-muslim, yang berarti bahwa bagi sebagian besar dari 32 juta penduduk Arab Saudi, tidak ada yang berubah untuk saat ini.

Demikian seperti dilansir The Guardian, Kamis (25/1).

Selain itu, kuota pembelian akan diberlakukan. Akses ke toko akan dibatasi bagi mereka yang mendaftar melalui aplikasi.

Dan pelanggan akan diminta untuk menyimpan ponsel mereka di kantong khusus saat mereka mencari bir, wine, atau minuman beralkohol lainnya.

Namun, beberapa warga Riyadh mengatakan kepada AFP mereka melihat perkembangan ini sebagai langkah pertama menuju ketersediaan alkohol yang lebih luas, yang akan menjadi terobosan dramatis dari larangan nasional yang telah diberlakukan sejak tahun 1952.

“Negara ini terus mengejutkan kami,” kata seorang pengusaha Lebanon pada Rabu malam di LPM, sebuah restoran Prancis di Riyadh yang terkenal dengan daftar anggur dan cocktail non-alkoholnya.

“Ini adalah negara yang sedang berkembang, sedang tumbuh dan menarik banyak talenta dan investasi. Jadi ya, tentu saja, akan ada lebih banyak (kejutan) lagi.”

Namun, pengusaha yang menolak disebutkan namanya tersebut, menyoroti sensitivitas seputar segala sesuatu yang berhubungan dengan alkohol di Arab Saudi, negara yang merupakan rumah bagi tempat suci umat Islam.

Reaksi Warga Arab Soal Miras Dilegalkan 

Masih di restoran yang sama, namun berbeda meja, dua pria Arab Saudi berusia 30-an mengatakan mereka khawatir tentang dampak penjualan alkohol terhadap identitas Arab Saudi.

“Itu bukanlah (identitas) kami,” kata salah satu pria tersebut.

“Bukannya saya punya semacam penilaian terhadap orang yang minum alkohol. Tidak, sama sekali tidak. Namun, mendatangkan sesuatu yang ada di luar sana akan memengaruhi budaya dan komunitas.”

Dia menambahkan, “Katakanlah jika saya mempunyai adik, jika ada minuman beralkohol di luar sana, ada kemungkinan dia akan menjadi seorang pecandu alkohol.”

Temannya menimpali dengan mengatakan bahwa dia lebih suka orang-orang terus pergi ke luar negeri untuk minum-minum, seperti yang dilakukan banyak orang saat ini.

“Sangat menakutkan bahwa mereka membiarkan hal-hal seperti ini masuk. Siapa pun yang ingin mencoba alkohol, jaraknya hanya satu jam dengan pesawat,” ujarnya.

“Semua orang bepergian di sini. Itu mudah diakses. Tapi yang ingin saya katakan adalah bahwa dalam yurisdiksi ini, saya tidak senang hal itu diizinkan.”

Ada Pesan  Perubahan

Di bawah agenda reformasi Visi 2030, penguasa de facto Arab Saudi putra mahkota Pangeran Mohammed bin Salman sedang mencoba mengubah eksportir minyak mentah terbesar di dunia itu menjadi pusat bisnis, olahraga, dan pariwisata yang dapat mencapai kesejahteraan di era pasca-minyak.

Hal ini memerlukan daya tarik lebih banyak orang asing dan mengizinkan alkohol secara bertahap dapat berperan dalam hal ini, kata Kristin Diwan, dari Arab Gulf States Institute di Washington, Amerika Serikat.

“Ini adalah satu langkah lagi dalam menormalisasi sanksi pemerintah terhadap alkohol dalam situasi tertentu,” ungkap Kristin.

Pusat Komunikasi Internasional pemerintah mengatakan pada Rabu bahwa tujuan kebijakan baru adalah untuk melawan perdagangan gelap produk dan minuman beralkohol.

Hal ini jelas mengacu pada pasar lokal tersembunyi yang berkembang pesat, tempat botol wiski sering kali dijual dengan harga ratusan dolar.

“Menyusun kabar dengan cara seperti ini kemungkinan dimaksudkan untuk mengirimkan pesan halus bahwa perubahan mungkin sedang terjadi, namun prosesnya akan dilakukan secara bertahap dan dikontrol dengan ketat,” kata Kristian Ulrichsen, peneliti Timur Tengah di Institut Kebijakan Publik Baker di Universitas Rice.

Itulah informasi dan ulasan mengenai Arab Saudi legalkan miras yang kini jadi pro kontra dan sorotan dunia.***

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Cemburu, Pria Ini Aniaya Pacar Sendiri Hingga Bersimbah Darah di Megamendung Bogor

22 July 2024 - 22:03 WIB

Cemburu Berat, Pria Aniaya Pacar Sendiri Hingga Bersimbah Darah di Megamendung Bogor

KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

19 July 2024 - 13:55 WIB

KemenKopUKM dan BRIN Jajaki Kerja Sama Komersialisasi Hasil Riset Pengembangan UMKM

PJ Gubernur Jabar Beri Sinyal Dukungan DPRD Kota Bogor Semangat Perjuangkan Pengesahan Raperda Pinjol

19 July 2024 - 13:24 WIB

PJ Gubernur Jabar Beri Sinyal Dukungan DPRD Kota Bogor Semangat Perjuangkan Pengesahan Raperda Pinjol

UHC Capai 101,06 Persen, Faskes di Kota Bogor Siap Berikan Pelayanan

18 July 2024 - 13:48 WIB

UHC Capai 101,06 Persen, Faskes di Kota Bogor Siap Berikan Pelayanan

Ratusan Massa Lakukan Pengrusakan hingga Penganiayaan di PT Indobara Bahana

14 July 2024 - 22:18 WIB

Pemkab Bogor Sediakan Internet Gratis Bagi Pengunjung Rest Area Gunung Mas

13 July 2024 - 17:50 WIB

Pemkab Bogor Sediakan Internet Gratis Bagi Pengunjung Rest Area Gunung Mas
Trending di Hankam